Soal ramah

Mamang nasgor depan apartemen sebenernya apal sama aku, karena tiap pesen spesifikasiku konsisten ngga umum: ga pake kecap, sosis, baso, sambel, trus sayur ama acarnya yang banyak. Ditambah juga dengan frekuensi beli ku yang terlalu rajin. Tapi karena orangnya pendiem banget begitu pun aku, kami nggak pernah ngobrol kecil-kecilan sehingga terlalu awkward buatku untuk bilang, “Mas yang biasa ya.” Atau buat dia bilang, “Yang biasa mbak?” Jadinya aku selalu menjelaskan spek ku dan dia selalu ngangguk, tiap aku beli.

Malem ini ayah nyambangi dari Malang. Sampe sini udah larut, ternyata belum makan. Ngedadak datengnya dan pas aku lagi ngga ada stok makanan, mana baru banget pulang kantor. Aku baru bener-bener ngerasa sekarang kalo pulang kantorku makin kesini makin malem dan kehidupanku lebih banyak di sana.

Yaudah karena udah ngeh kalo nasgornya enak, kubeliin aja. Tapi untuk hal yang satu ini kami beda selera, ayah doyannya yang komplit. Eh tapi kami sama-sama ogah makan durian kok, masih ada mirip-miripnya. Tenang, hehe.

Kepada mamang nasgor aku minta dibikinin yang komplit pedes. Disitu dia diem dulu terus konfirmasi ulang nyebutin spesifikasiku yang biasa, “Pake kecap sosis baso nggak?”

Mau ketawa. Dia juga jadi mesem. Jadi ngobrol kecil-kecilan deh bersama mang nasgor yang sudah lama aku langganan tapi ngga kenal. Pas kelar dia mastiin kebiasaanku yang lain, “Pake sendok kan?” Haha.

Kadang-kadang aku pengen sih ramah sebanyak-banyaknya sama siapapun. Nggak lebay hati-hati kalau ada yang tau-tau ngajak ngobrol. Minimal biar sama orang-orang yang aku langganan bisa akrab. Kalo sama orang yang aku emang tau dan kenal mah gak masalah ya. Tapi Jakarta keras. Pernah ada yang kuramahin malah jadi mau ngikut naik lift sambil nanya-nanya unitku nomer berapa lantai berapa. Ngeri amat kan. Another time pernah menanggapi baik-baik ajakan ngobrol orang dengan bahasan pekerjaan doi dan dia bermaksud minta bantuan buat share tentang pekerjaannya itu ke circle yang ku punya. Trus ujungnya minta nomer hape. Aku nggak berani ngasih jadi mikir lama, eh dia malah jadi maksa. Ya aku langsung cabut, tapi dikejar sampe lift. Akhirnya kukasih beneran supaya gak ikut naik lift karena dia ngotot langsung mau cek nelpon dari hapenya saat itu. Hari-hari setelahnya aku kayak diteror, tu orang nelpon tapi nanya kabar, nanya udah makan belom, nanya lagi dimana sekarang, nanya hal-hal gak jelas. Yaudah aku block. Untungnya gak neror lagi pake nomer lain. Dan kejadian kayak gini udah 3 kali kualami di apartemen.

Jadi serba salah mau bersikap ramah, selalu seperlunya meski kalo memungkinkan bantu yang lagi butuh bantuan ya kubantu. Sebatas itu. Makanya sampe sekarang masih prefer dianggep anak muda yang gak peka sama warga daripada diapa-apain sama orang gak dikenal. Aku sebenernya suka sih sama Jakarta. But perhaps for a long term living later, I’ll project to a more humane city, either in this country or overseas. Yang penting sukses dulu agan sista.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s